Alamat Kiamat Yang Keenam Diruntuhkan Kaabah

Sesungguhnya sebelum daripada diruntuhkan Kaabah itu, ditinggalkan perhiasannya dan dikeluarkan segala perbendaharaannya. Maka yang meruntuhkan Kaabah itu ialah sebagaimana diriwayat oleh Bukhari dan Muslim dan Nasa'i. Daripada Abi Hurairah bersabda Nabi s.a.w: "Telah meruntuhkan akan Kaabah itu oleh orang yang berbangsa Habsyi. Hal keadaannya halus betisnya dan bubus kepala dan di dalam tangannya satu alat memukul. Duduk ia di atas Kaabah; hal keadaannya memukul ia dengan alat pemukul itu satu batu akan satu sehingga runtuh."

Telah berkata ulama fekah, apabila diruntuhkan akan Kaabah itu, sah sembahyang seseorang dengan dijadikan qiblat itu halamannya. Dengan syarat dipacakkan satu benda yang tinggi sekadar dua atau tiga hasta bagi mereka yang didalamnya. Adapun mereka yang sembahyang di luar daripadanya maka tidak disyaratkan apa-apa suatu bahkan dihadapkan pada hawa halamannya jua. Maka ibadat haji dan umrah di masa itu seperti biasa juga tetapi tawafnya wajib di luar halamannya.

No comments:

Post a Comment